hari lima lima

Pekikan suara dari luar tingkap kamar yang suram, merimaskan otak yang kusut menapis segala yang diterima telinga dan mata sepanjang hari. Menekup kepala dengan bantal bersarung hijau lusuh tanda rebel dalam jiwa, ligat memikirkan kesopanan dan kesusilaan dalam menjaga adab ketimuran pada manusia-manusia yang lebih berusia dan berkongsi darah yang sama. Mereka menang perang yang pada mereka perjuangan suci menentang anasir Yahudi dan menegakkan  pembela yang pada mereka dia itu segalanya. Dihadapan satu dimensi tak terlangkah yang didoktorin untuk menyemai benih celaka pada minda-minda tak berfiltter.

Dan hari ini,

Tidur sebuah malam dengan minda memikir apa yang berlaku bengan bersulamkan kecewa, sambil bibir melayang dengan mengalun surat 112 dengan linangan air mata. Sebelum mata pejam sementara.

About

binatang sungguh, baru aku perasan yang aku ini faker hanya dalam ertikata lain poser. Mesti ramai yang mencaruti aku dedepan aku tu memang la jarang api belakang sapa tahu?

bila selak balik semalam, bulan lepas, dan risalah-risalah dulu, semua aku rasa sampah.

tAPI sampah-sampah pun aku yang buat,
semua macam tak ada ruh tak ada zat,
macam mana dah penat dah klu memang cam nie je bakat memang da tak leh push dah, botox pon dah disuntik dan perlukan rawatan susulan tapi apa hasilnya…

dah macam kayu nangka yang dihayutkan ombak tsunami,
entah mana akan terdamparnya….

sepi
AKU si-jiwa kosong

 

~ini juga adalah papan tanda [yang entah keberapa]

ini bukan Klise yang biasa-biasa ii

sampai bila-bila manusia tak boleh menilai manusia
manusia hanya boleh menunjuk arah pada manusia lain
tidak mampu memberi nasib baik atau buruk pada manusia lain
tidak mampu kerana kuasa manusia berbatas dan bukan total
sampai bila-bila

manusia,
memang tak boleh nilai harga manusia itu secara menyeluruh

yang sepatutnya kita;

marah,
keji,
hina,
tegur,
adalah perbuatannya
bukan kerana dia adalah dia, danpuji,
sanjung,
sembang kan,
adalah perbuatannya
bukan kerana dia adalah dia

kerana dia juga manusia seperti kita
yang dicipta tidak terpisah dari kesilapan dan kejahatan
mana tahu diakhirnya nanti dia lagi mulia dari kita..
dan doa pada tuhan agar ditunjukan jalan yang lurus dan kekuatan diatasnya
kerana kita manusia biasa
yang perlu Dia sentiasa

‘menilai itu hanya untuk perbuatannya bukan kerana dia semata’

kerana kini klise itu sudah luntur maknanya
selagi ALLAH itu diEsakan
selagi MUHAMMAD dijadikan rujukan