memori cempaka dunia

2002

aku dulu dapat 8A time PMR
gembira tahap gampang yang tak terkira
dulu tak facebuk nak tayang result seorang Aku
kawan yang tak dapat 8A aku kutuk semahu-mahu
yang tak ada A memang lagi teruk la aku kutuk

hahaha 8A kot PMR aku
keluar je pagor sekolah aku nak jerit kuat-kuat
bagi semua orang tahu yang aku ini pandai gila, yela PMR 8A kot
semuanya A…

keluar je pintu pagar
sebuah LORI Indah Water dari arah hadapan dengan laju merempuh aku
aku hanya diam tak ada suara nak menjerit

aku pun mati.
tak sempat nak guna khasiat 8A tue……

kenangan seorang pelajar tingkatan tiga,
Kadir Isnin

suntikan botox

selasa: 14 Disember 2012
Nibong Tebal
Kawasan perumahan Nepal (bukan nama sebenar)

botox itu sejenis ubat yang
objektifnya ialah
untuk menipu mata,
menambah keyakinan yang hampir tak ada,
mengembirakan hati yang sudah dalam pusara,

botox ini sebenarnya tak ada lah berguna sangat,

tapi,
hari ini aku ke klinik mahu disuntik kimia botox. Aku memacu modosikal 115 cc tanpa penghawa dingin biru dengan fikiran kosong. Tak ada tujuan. 4 lampu isyarat ku lewati aku sampai di sebuah klinik swasta. Owner-nya doktor bumiputera bersaudara. Aku menegakkan tongkat sakti dihadapan klinik tanpa silu. Aku melangkah menuju sebuah pintu yang ber-tinted hampir 100%. Di lobi klinik bersepah gadis dan figura gadis dan sebentuk gadis yang bertubuh seakan gadis. Aku diberi brochure bewarna warni berisi info botox. Brochure  yang membuat kan mata aku rambang, semua serbi boleh dibuat, ada juga yang tak terpikir dek pemikiran manusia ber’doktor falsafah ini.

Pelik tapi menarik

“Romli Isehak” suara misi berambut kerinting dan berbadan gempal memekik nama aku.

Aku bisu dan aku melangkah….masuk ke ruang doktor..

“BETOL NI?” doktor tanya pada aku.
aku angguk

**10 Minit kemudian**

kini aku adalah lelaki berserta botox tersuntik ditubuh ku.
sebelum aku blah dari klinik itu doktor sempat pesan “KAU JANGAN JADI ORANG LAIN TAPI JADI DIRI KAU SENDIRI”
aku sengih dengan botox di’pipi’

terima kasih doktor ZOMBI

aku kini kosong ada tapi takda makna

annie ix – i

tengahari
tiada siulan burung
tiada awan mendung
suatu hari yang seakan berkabung

sesusuk kecil berbalut liput kepala
belari payah mendaki timbunan batu
mencari sesuatu – berharga mungkin
dari usahanya dia seakan kental

tergelincir seketika
dek permukaan yang kurang rata
dan sepatu lusuh kelabu yang bejahit kasar tepinya
licin…
tinggi…
berhabuk…
itu yang diharung,

sebuah bagasi dipikul dibahunya
setiap kali gelincir tangannya pantas meraba belakang
memastikan bagasinya tidak apa-apa
berat gendongannya itu,
sekali sekala langkahnya berhenti menyusun nafas semula

dan ketika itu dalam kepalanya kosong
tapi bersepah, dalam lindungan bayang kegelapan
sebuah kekosongan yang menyerabutkan

tiba di puncak

telinganya dihentak,
bagasinya tercampak
tubuhnya melayang melawan graviti

jasadnya rebah, rohnya pejam,
adakah ini namanya
mati?

peti suara seorang banduan

seorang gadis misteri,
suaranya menggoda dan manja,
jadi sebab aku jatuh cinta,

dia
terkurung dalam sebuah penjara kecil.
kerana satu kesalahan mesteri tanpa punca,
dia dituduh berzina suara dengan teman penjaga penjara,

kerana dia,
aku rasa satu aura yang jingga,
yang dia sentiasa rapat dengan jasad manusia aku,
jarang berenggang….

ironinya,
sebuah penjara diisi banduan gadis,
yang sentiasa aku jaga,
sentiasa aku pelihara,
sentiasa aku awasi,
dan selalu aku bawa,

terasa,
aku ini unmensi penjaga penjara,
yang kacak dan tegap mungkin,

dalam penjara,
banduan gadis itu,
jarang mengeluarkan kata,
mungkin takut aku tergoda dimangkin nafsu naga,

“this is the voicemail for the num……”

ini kalimat sakti seorang banduan
bernama,
ALONDRA ANGELA

satu soalan;
adakah dia melayu?

Malang tanpa Bau

ada satu cerita,

disebuah negara ada sebuah kereta,
kereta itu dipandu cermat tanpa gopoh,
tapi malang kereta itu terlaju dan lajunya diperhatikan,

ia disaman,
bukan sekali, bukan dua kali, tetapi 5 kali,
Tuan kerata tak ada kertas untuk memodalkan 5 saman itu,
sampai satu ketika cukai jalan tamat tempoh,
mahu dihidupkan cukai jalannya saman nya masih ada 5,
maka dengan insurans2 lah tidak dapat diaktifkan

nanti ada rezeki lebih aku bayar” kata tuan kereta.
dan kereta dipacu tanpa cukai jalan dan tanpa insurans

dipendekan cerita,
satu hari malang tiba,
kereta itu melanggar seorang pelajar universiti,
pelbagai tulangnya patah,
malang nasib pelajar itu,
malang lagi dia merupakan anak sulung janda yang tidak bekerja,

aduan polis dibuat,
peguam datang tanda simpati mahu membela,

setelah disiasat kereta itu tanpa cukai jalan,
tiada perlindungan insurans,

hahahaha….padan muka pelajar itu…

sudahla dilanggar..nasibnya gagal dibela setimpal,
ini semua salah kereta kah???

ini salah siapa??

Manusia

dua manusia,
berjalan atas jalan sama,
tiada undur gerak bagi mereka,
kiri kanan dinding,
hanya depan arah mereka,

belakang makin menghimpit,
mereka perlu bergerak sekarang,
gerak supaya tidak ditelan belakang,

*manusia satu*
jasad lengkap tapi
kaki satu,
gerak laju mustahil baginya,

*manusia dua*
jasad lengkap tapi,
buta,
laju gerak tapi gelap,

AWAL CERITA,

mereka gerak bersama,
perlahan…
tapi bersama,
erat dalam ikatan pimpinan tangan,
tiada cerai,

manusia satu bersuara;
“belakang kita makin dekat, mana tau kita mati ditelan belakang, kita perlu cepat”
*manusia satu bergerak persis perlahan*
manusia dua jadi takut dengar kata manusia satu,
“kau jangan la perlahan, laju la sikit, kiri kanan kita sebagai petunjuk”
balas pantas dalam selimut takut,
“kita pasti tidak sesat, cuma jangan lambat”
manusia dua keluar cadangan.

TENGAH CERITA,

manusia dua hilang sabar,
tewas sabar dengan persis lambat mansia satu,
dilepaskan gengam tangan simanusia satu,

didepanya tangan ke dinding kiri dan kanan,
takut sesat kerana buta itu kekal dimatanya,
kakinya mula berlari,
laju……
tinggal manusia satu seorang dalam sebuah gerak lambat,

“aku pergi dulu, aku bosan hidup lambat bersama kau”
“biar aku dalam gelap, janji tidak ditelan belakang dek gerakan lembab kau itu”
“aku sampai hujung jalan nanti mana tau aku diteman manusia tiga”
“yang tak lambat macam kamu, itu hidup baru aku”

“selamat tinggal…manusia satu…”
“memori kita bersama, pasti kukenang sampai dunia aku terang semula”
*manusia dua mula berlari*

manusia satu terjengket-jengket mahu ritma gerak sama namun hampa,
manusia satu dilamar hampa dan kecewa,

kawan yang dulu sama geraknya sudah tiada menemaninya,

“Tuhan apa salah aku?….”
“kenapa sekarang dia tinggal kan aku?…”
“kenapa sekarang?”
“kenapa bukan dulu?…..”
manusia satu berbisik dalam qalbu.
*manusia satu terus berjengket kehadapan”

dia luluh kecewa……..

AKHIR CERITA

manusia dua tercium bau lembab,
mungkin laut dihadapan,
didepa tangan jauh-jauh takut hilang kiri dan kanan yang jadi petunjuk,
kerana jasadnya dalam gelap,
rasanya dia akan sampai ke hujung jalan,
dan jasadnya akan merdeka dari dibaham belakang,
*manusia dua makin laju*
*amat laju*
*amat laju*

manusia satu masih perlahan geraknya,
kelibat manusia dua masih hilang dari deria pandangnya,

*manusia satu terus melangkah*

perlahan tapi persis itu sahaja manusia satu mampu,
kawannya suda lama hilang….
“mungkin dia sudah kecap bahagia bersama manusia tiga yang wujudnya belum pasti”
manusia satu meneka hidup cara manusia dua,

*manusia satu dalam langkah jengketnya*

terhidu bau lembab,
bergermelap hati manusia satu yang jalan sempit yang dilalu itu semakin hujung
gembira…..
tiada lagi igauan belakang yang terasa datang menbaham.

*manusia satu jatuh terduduk*

deria lihatnya menghantar isyarat takut ke otak,
sekujur jasad melekat pada sebuah duri tajam dipenamat jalan,
berkecai jasad yang seakan-akan mendepa,
merah isi jasad bersepai merata-rata,
tengkorak bersembur otak,
daging bercerai tulang,
“ini manusia dua….”
manusia satu menyeka air mata…

(manusia satu tersedar kini kiri dan kanannya bukan lagi dinding)

sebuah pantai berpasir putih ditiup angin bayu yang shahdu,
bau hanyir manusia dua kadang kala menusuk hidung,
tapi matanya disajikan indah pantai yang pesona,

sedihnya hilang…..

SEKIAN

satu itu sabar
dua itu nafsu
belakang itu masa
jalan itu hidup

simpulnya engkau buat sendiri
baca sekali lagi

Sebuah Stesen

tiket g Tidur ada tak kak?
saya nak tiket pukul 2.
aa ari ni…
nak single seat ye kak..
bape kak?
mmm…

mahal,

bek aku g  kuanter PARACETAMOL,

mana tahu cepat sampai n murah,
ada rezeki cashiernya amoi bersinglet ketat,

*memusingkan roda wilchar ke kuanter*