kunci ke taman larangan

boleh riang dengan noda Р selagi tanpa oksigen
kerana nanti disebabkan noda itu oksigen itu menyala
kelak lecur tubuh yang beri perisa merana tanpa hingga

bila kau bercerai oksigen kau boleh gembira bersama noda
kau carilah ruang tanpa oksigen
tanpa
tanpa
tanpa
ini kunci ke taman larangan – yang aku jumpa

kerana setiap manusia pasti ke-neraka
dunia ini taman untuk mencari
mentera yang memadam api disana

kerana mentera itu jika dicari
pasti akan jumpa

brodcast

gelombang – yang bawa gambar dan suara,
transmisi apa?

gelombang yang ingin bawa cahaya – mungkin
buat suluh pelbagai manusia,
kerana manusia ini malas makhluknya,
kerana aku juga manusia,

malas kerana rajin yang ini, malas yang itu,
dan manusia dan malas susah bercerai,

dan manusia zaman aku diajar Р untuk disuap bukan untuk mencari,
segalanya perlu disuap,
suap tahi rasa tahi,
suap gula rasa manis,
suap garam rasa masin,
dan dikumur semua dalam mulut sebati sebelum telan,

….esok
keluar berita kau sudah mati,
kesian….
mahu salahkan penyuap dia yang menelan,
jadi mahu tunding mana atas mati dia,

atas sebab atas,

aku agankan gelombang,
yang mudah tersebar tanpa piring,
yang hidang juadah ber’zat’ untuk manusia lapar,
tapi otak aku terhad,
dan aku MALAS…

gelombang yang cuba galas kebenaran,
yang harap bayaran – dari atas,

***

gelombang talivisi
sebar kebenaran tanpa bayaran dunia

gelombang sekarang tidak mengkonduksi
‘esok’

-mampu?-