Jaka, Cinta, dan Laut (i)

Disuatu kampung didaerah nelayan, merana seorang Jaka dek tangkapan hariannya bagai tiada apa. Bukan semalam sahaja rezekinya bagai ditahan tapi sudah berbulan. Berbaring dia diatas pasir pantai dan dihatinya menunggu sesuatu dari laut. Jaka bukan nelayan tapi seorang pemetik kelapa yang berkumis nipis dan berambut didada. Serabut kepalanya ditambah desakan bonda nya yang mahu Jaka beristeri cantik kerana padanya Jaka sudah tua. Tapi semalam, hidup Jaka seperti disimbah gembira yang berperisa, senyum bagai satu topeng yang disarung kemukanya sejak semalam.

2 tahun lalu dikampung ini hadir satu rombongan kapal dari sebuah pulau yang masih belum dapeta. Maka berduyun-duyunlah rakyat kampung melihat tibanya rombongan kapal yang entah mana asalnya. Dari atas kapal seorang gadis kecil, mukanya dibalut selendang hanya kelihatan matanya kebiru hitaman. Jaka senyum padanya. Awan kelabu jadi pelindung jaka dari terkena sinaran matahari, Jaka memperhalusi langkah gadis dari atas kapal tanpa silau.  Jaka melihat gadis tanpa gagal.

Gadis menuruni tangga kapal untuk kedarat, bayu darat yang meniup sekali sekala menerbangkan rambut hitam gadis dari laut itu. Langkahnya gadis tiba-tiba tersilap dan ditakdirkan dia hilang seimbang, dan disaat itu Jaka direzekikan melihat betis gadis itu, hanya betis sahaja dan Jaka dilamar angau gadis misteri yang hanya Jaka lihat betisnya, dan selepas itu gadis hilang dari pandangan mata.

Jaka meronta mahu lihat gadis dengan dekat, tapi Jaka lemas dalam ramai manusia yang jakun melihat manusia asing.

Hampa melamar Jaka…..

panjang nyawa aku sambung…
isyaallah