ini bukan Klise yang biasa-biasa ii

sampai bila-bila manusia tak boleh menilai manusia
manusia hanya boleh menunjuk arah pada manusia lain
tidak mampu memberi nasib baik atau buruk pada manusia lain
tidak mampu kerana kuasa manusia berbatas dan bukan total
sampai bila-bila

manusia,
memang tak boleh nilai harga manusia itu secara menyeluruh

yang sepatutnya kita;

marah,
keji,
hina,
tegur,
adalah perbuatannya
bukan kerana dia adalah dia, danpuji,
sanjung,
sembang kan,
adalah perbuatannya
bukan kerana dia adalah dia

kerana dia juga manusia seperti kita
yang dicipta tidak terpisah dari kesilapan dan kejahatan
mana tahu diakhirnya nanti dia lagi mulia dari kita..
dan doa pada tuhan agar ditunjukan jalan yang lurus dan kekuatan diatasnya
kerana kita manusia biasa
yang perlu Dia sentiasa

‘menilai itu hanya untuk perbuatannya bukan kerana dia semata’

kerana kini klise itu sudah luntur maknanya
selagi ALLAH itu diEsakan
selagi MUHAMMAD dijadikan rujukan

Advertisements

picagari untuk ayam

ini
bukan cerita majalah,

dulu sebelum tsunami datang
bergelimpang ikan di tepi pantai
bukan sekor dua
tapi berbakul-bakul

wan leman, fauzi karim, suhaila ismael gembira dapat ikan percuma
tak sedar tengah alpa mengutip nikmat tiba-tiba
mereka dibaham ombak bergaram airnya
mereka hilang dari mata manusia
sekelip mata…

esoknya
nama mereka disemat dalam berita perdana
kesian bukan pada mereka…

hanya ummul kitab dapat dibaca
dan dihadiahkan buat mereka
dari jauh…..

apa iktibar cerita pada manusia?

tiada,
yang disalahkan cuma engineer malang yang gagal mengesan bencana
dan langkah berjaga-jaga untuk manusia
dan biarkan mereka alpa dan leka
tak sedar itu hadiah dari langit bagi ‘mereka’
tuhan jemput mereka dulu dari keghairahan dunia
‘sekarang mereka sudah tidak perlu risau dosa dan fitnah esok’

teorinya akli-nya

jangan bangga jika kau ayam daging
yang pantas dan kejap detiknya untuk jadi
gebu cantik – atas sebab disuntik

kerana nikmat cantik dan gebu yang pantas itu hadir bukan kerana
kau berhak dan kau layak semata
tapi untuk singkat masa utk mata pisau menyembelih tengkuk
akan tiba masanya jasad kaku tanpa ruh

– bukan mahu tahun-tahun duduk atas sejadah
– tapi sentiasa igat akan siapa tuan kita
– supaya nanti bila dia jemput kita
– kita leh senyum sahaja.

 

Labyrinth

hidup
penat – hadap rialiti
mati

ditengah-tengah aku
mencari sinonim bahagia
tapi ertinya berhabuk
aku lemas sekali lagi

aku menapak
mula dari tengah
cuba
cari jalan keluar
menuju cahaya

sebelum terkambus dalam selirat dunia
aku perlu sepasang sayap
untung apung jasad tinggi
bukti hipotesis aku bukan sekadar mimpi
berdiri atas satu paksi
yang bukan sapara realiti

*aku – ada sebab untuk senyum*

Lambakan Porn

“aku hanya rakyat biasa yang ada hak untuk berkata
walau aku ini ilmunya bukan bertimba-timba
tapi ini apa yang aku lihat dan rasa
ini entry yang bukan untuk jadi modal untuk di-google” – aku

kau pernah lihat porn?

ada tiga jawapan
satu: pernah
dua: belum pernah
tiga: porn itu apa

tiga;
porn,
sebuah cerita yang mencari untung semata-mata,
sebuah cerita yang target penontonnya random semata-mata,
sebuah cerita yang jalan cerita ringan tapi tinggi permintaan,
sebuah cerita yang akhirnya boleh dibaca dan difantasikan,
sebuah cerita yang tak mengembangkan pemikiran,
sebuah cerita yang kau suka tapi tiada apa yang nak dibanggakan,

yang beza antara cerita dan cerita adalah pelakonnya,
yang lain adalah sama,
dan cerita ini bersepah dengan erti lain melambak.

dua;
kau mahu,
tiada yang paksa,
jika kau cari kepuasan dunia,
diakhir cerita pasti kau akan menyesal,
jika bukan diakhir,
penyesalan itu pasti ada,

satu;
penyesalan?
jika kau ada ilmu mungkin.
jika kau rasa itu keseronokan,
aku tanya sampai bila?

jika aku ganti perkataan ‘porn’ itu dengan ‘movie melayu’
bagi aku beza ketara itu tiada,

yang beza cuma objektif major mereka bawa,
‘movie melayu’ – cinta
‘porn’ – inzal

***

apakah ini saja tahap yang ujungnya Melayu
walau kau kaut ringgit berjuta
apa yang kau tinggalkan dalam kepala pelihat cerita?
apakah ada masej berguna untuk semua?

ataupun ia sekadar jajan tanpa zat

aku rakyat biasa yang perlu diganja filem bangsa diri
biar ia idea kecil
paling tidak buatlah aku berfikir dan celik
dan bukan fiksi bodoh semata

bantulah anak bangsa
jangan disogok cerita ‘porn‘ yang dialih bahasa

Malang tanpa Bau

ada satu cerita,

disebuah negara ada sebuah kereta,
kereta itu dipandu cermat tanpa gopoh,
tapi malang kereta itu terlaju dan lajunya diperhatikan,

ia disaman,
bukan sekali, bukan dua kali, tetapi 5 kali,
Tuan kerata tak ada kertas untuk memodalkan 5 saman itu,
sampai satu ketika cukai jalan tamat tempoh,
mahu dihidupkan cukai jalannya saman nya masih ada 5,
maka dengan insurans2 lah tidak dapat diaktifkan

nanti ada rezeki lebih aku bayar” kata tuan kereta.
dan kereta dipacu tanpa cukai jalan dan tanpa insurans

dipendekan cerita,
satu hari malang tiba,
kereta itu melanggar seorang pelajar universiti,
pelbagai tulangnya patah,
malang nasib pelajar itu,
malang lagi dia merupakan anak sulung janda yang tidak bekerja,

aduan polis dibuat,
peguam datang tanda simpati mahu membela,

setelah disiasat kereta itu tanpa cukai jalan,
tiada perlindungan insurans,

hahahaha….padan muka pelajar itu…

sudahla dilanggar..nasibnya gagal dibela setimpal,
ini semua salah kereta kah???

ini salah siapa??

ini bukan Klise yang biasa-biasa

pemikiran manusia berlapis-lapis,
belum tentu,
dia cakap — aku faham
aku cakap — dia faham
“its complicated” ini terjemahan bahasa omputih,
kau dan aku tiada faham yang sama — sampai mati
kerana hidup ini abstrak tuhan yang sempuna,

indah,
kerana tuhan itu cipta sesuatu tanpa cela,
cerca,
pada siapa yang buta,
yang gelap qalbu jasadnya,

dan ujian dunia berbeza ujian manusia,
soalan tuhan bukan manusia penyemaknya,
dan tiada gred yang zahir,
dan manusia tidak dapat menilai manusia guna akal mereka,
kerena meraka duduki kertas periksa yang berbeza,
dengan soalan yang berbeza,
dengan durasi yang berbeza,

sampai bila-bila…
manusia tidak layak menilai manusia,

tak mustahil kau tak faham segala dari bicara aku,
tak mustahil kau tak gelak segala jenaka dari aku,
tak mustahil kau tak hadam apa nasihat aku,
dan tak mustahil kau kata aku manusia lahir tanpa guna,

dan ingatlah,
selagi boleh dihadam otak,
telanlah bicara orang,
moga terlekat zat,
bawa bahagia pada jasad dan ruh,
sebelum keluar dari tubuh,

kerana apa aku hadap dan hadam,
dan apa kau hadap dan hadam,
benda yang beza,
walau zahirnya sama,
tapi perasaan kita beza,
tapi jasad kita beza,
tapi ruh kita beza,

kita tidak sama…
selagi kau bukan aku,
kita tak akan sama.

sampai bila-bila…